M2109

11th July 2023

Tindakan yang salah dalam menangani kebocoran bahan bakar mengakibatkan terhentinya pasokan listrik secara tidak disengaja

Laporan Awal

Kapal meninggalkan dermaga dan berlayar menuju laut untuk melakukan uji coba setelah menjalani perbaikan di dok kering dalam jangka waktu yang cukup lama. Di dalam kapal, ada seorang ahli getaran dan seorang inspektur dari lembaga klasifikasi. Kedua generator sedang beroperasi dan terhubung ke panel listrik kapal.

Ketika kapal masih berada di dalam daerah pelindung, kepala teknisi memutuskan salah satu generator dari panel listrik tetapi tetap menjalankannya dalamĀ  mode pendinginan. Namun, mereka tidak memberitahu jembatan kapal bahwa hal tersebut dilakukan.

Selagi itu, insinyur kedua sedang berada di ruang mesin di dekat generator, membantu ahli getaran mengumpulkan data dari kotak roda gigi. Mereka melihat bahwa saluran bahan bakar bertekanan tinggi menuju salah satu generator telah bocor dan menyemprotkan minyak ke bagian knalpot yang panas.

Insinyur kedua langsung menekan tombol berhenti darurat pada generator tersebut. Akibatnya, kapal tiba-tiba kehilangan pasokan listrik saat sedang melewati daerah pelindung. Semua kontrol navigasi menjadi tidak berfungsi, tetapi untungnya generator darurat berhasil menyala dan kembali memulihkan pasokan listrik dengan cepat.

Komentar CHIRP

Kepala teknisi di Ruang Kontrol Mesin seharusnya meminta izin dari jembatan sebelum mengubah keadaan peralatan kapal. Hal ini penting agar tim diĀ  jembatan selalu mengetahui batasan tenaga dan dorongan, terutama saat melakukan manuver masuk atau keluar dari pelabuhan. Seharusnya percakapan ini juga disiarkan melalui pengeras suara di ruang mesin, sehingga mereka yang berada di ruang mesin akan tahu bahwa hanya satu generator yang memberikan daya listrik kepada kapal.

Setelah menghabiskan waktu yang lama di dok kering, terutama ketika keadaan material kapal telah mengalami perubahan, penting untuk meninjau kembali bahaya dan penilaian risiko, serta menerapkan kontrol yang lebih baik. Misalnya, menempatkan penjaga tambahan saat meninggalkan pelabuhan.

Masalah Utama terkait dengan laporan ini

Komunikasiā€“Penting untuk mengembalikan prosedur komunikasi standar, terutama setelah berada di dok kering dalam waktu yang lama. TidakĀ  mengomunikasikan pemutusan generator kepada tim ruang mesin dan jembatan merupakan tindakan yang tidak aman.

Kerja Tim ā€“ Diperlukan tingkat kerja tim yang lebih tinggi untuk memastikan bahwa ruang mesin, yang telah mengalami perbaikan dari kontraktor eksternal dan staf kapal, dalam kondisi yang aman untuk berlayar. Sebaiknya dilakukan rutinitas pengawasan yang ditingkatkan selama hari dan malam pertama setelah kembali berlayar, demi mengurangi risiko terjadinya kesalahan.

Gangguan ā€“ Prioritas utama adalah memeriksa status ruang mesin dan semua peralatan pendukung yang berfungsi dengan baik. Tidak boleh ada yang mengalihkan perhatian tim ruang mesin dari tugas ini.

Kompetensi ā€“ Dok kering membutuhkan anggota kru kapal yang memiliki adaptabilitas operasional yang baik dan pengetahuan risiko yang tinggi. Manajemen harus memastikan bahwa anggota kru kapal yang ditunjuk memiliki persyaratan ini saat merencanakan dok kering.

Comment (Your email address will not be published)

Up next: